Beranda > Ilmu > 20 Cara Mengagungkan Ilmu

20 Cara Mengagungkan Ilmu


multazimSegala puji bagi Allah, sholawat dan salam atas Rasulullah.

Ilmu adalah harta yang paling berharga, ia adalah warisan para Nabi. Dengan ilmu tercapai kebahagian dunia dan akhirat. Bagian seorang hamba dalam ilmu selaras dengan pengagungan dan penghormataannya terhadap ilmu. Barangsiapa hatinya dipenuhi dengan pengagungan terhadap ilmu maka akan semakin mudah mendapatkan ilmu. Sebaliknya, semakin kurang pengagungannya terhadap ilmu maka akan sulit mendapatkan ilmu. Benarlah perkataan hikmah berikut,

من لا يكرمُ العلمَ لا يكرمه العلمُ

Barangsiapa tidak memuliakan ilmu maka ilmu tidak akan menjadikannya mulia…”

Berikut ini beberapa hal utama untuk meningkatkan pengagungan ilmu dalam diri kita:

  1. 1.       Membersihkan bejana ilmu – yaitu hati-

Hati yang bersih dan suci akan lebih mudah untuk didiami ilmu. Kesucian hati kembali pada dua hal penting yaitu:

–          bersih dari syubuhat (kerancuan pemikiran) dan,

–          bersih dari syahwat (nafsu).

  1. 2.       Mengikhlaskan niat

Niat yang benar dalam menuntut ilmu kembali pada 4 hal utama:

–          Raf’ul jahli an nafsihi (menghilangkan kebodohan dari diri sendiri)

–          Raf’ul jahli anil khalq (menghilangkan kebodohan dari orang lain)

–          Ihya’ul Ilmi (menghidupkan ilmu dan menjaganya)

–          Al ‘amalu bil ilmi (mengamalkan ilmu)

Seseorang akan mendapatkan ilmu sesuai dengan keikhlasan yang dia miliki. Menjaga lurusnya niat dalam menuntul ilmu memang bukan hal yang mudah. Sufyan Atsauriy berkata, “Tidaklah aku mengobati sesuatu yang lebih sulit dari niatku, karena sungguh ia berbolak-balik.

  1. 3.       Mengumpulkan himmah (kemauan yang kuat)

Ilmu tidak akan didapatkan dengan bersantai-santai. Harus ada perjuangan dan pengorbanan untuk mencapainya. Setidaknya ada tiga hal penting yang harus diperhatikan:

–          Bersemangat dalam hal-hal yang bermanfaat

–          Memohon pertolongan dari Allah

–          Tidak merasa lemah dan putus asa dalam menuntut ilmu.

Tiga hal diatas tercakup dalam sabda Rasulullah, “Bersemangatlah dengan apa-apa yang bermanfaat bagimu, mohonlah pertolongan Allah dan jangan merasa lemah” [HR Muslim]

  1. 4.       Menaruh perhatian besar pada Al Qur’an dan Sunnah

Seluruh ilmu yang bermanfaat kembalinya kepada Al Qur’an dan Sunnah. Keduanya adalah sumber ilmu yang sebenarnya, sedang ilmu yang lainnya adalah pelengkap atau wasilah saja. Jangan sampai kita sibuk dengan ilmu yang lainnya tetapi lalai dari mengkaji Al Qur’an dan Sunnah.

  1. 5.       Menempuh jalan untuk sampai pada ilmu

Segala sesuatu memiliki jalan untuk meraihnya, tak terkecuali juga ilmu. Hendaknya memulai dengan menguasai dan menghafal mutun (kitab-kitab dasar) dan belajar langsung dari seorang yang berilmu (‘alim rabbaniy). Jika belajar tanpa bimbingan seorang alim hanya akan menyia-nyiakan waktu dan bahkan bisa menjerumuskan pada pemahaman yang salah.

  1. 6.       Memulai dari yang terpenting lalu yang penting

Hendaknya seorang penuntul ilmu memulai dari yang paling penting seperti hal-hal yang berkaitan dengan ibadah sehari-hari. Setelah itu hendaknya memulai dengan menguasai hal-hal yang dasar dari setiap cabang ilmu. Setelah memiliki bekal yang cukup dari setiap cabang ilmu lalu mulai mendalami bidang yang diminati atau dibutuhkan. Tidak selayaknya pemula penuntut ilmu sibuk dengan permasalahan-permasalahan pelik apalagi yang aneh. Imam Malik mengatakan “Jeleknya ilmu adalah hal yang aneh/tidak jelas, sedang baiknya ilmu adalah yang jelas yang telah diriwayatkan/disebarkan oleh manusia

  1. 7.       Mengoptimalkan masa kecil dan masa muda untuk belajar

Masa muda adalah masa keemasan untuk menuntut ilmu karena badan dan pikiran masih kuat dan belum disibukkan dengan banyak hal. Selain itu, menuntut ilmu diwaktu muda/kecil juga akan lebih membekas. Hasan Al Basri pernah mengatakan, “Ilmu di masa kecil seperti memahat dalam batu”.

  1. 8.       Perlahan dalam menuntut ilmu dan tidak tergesa-gesa

Tidak diragukan lagi bahwa segala sesuatu butuh proses. Perlu kesabaran untuk menempuh tahapan-tahapan dalam belajar. Mulai dari hal yang dasar lalu meningkat ke hal yang sulit. Jangan tergesa-gesa menelaah hal-hal yang sulit. Berkata syaikh Abdul Karim Rifa’I “Makanan orang dewasa adalah racun bagi anak kecil”. Benar perkataan beliau, jika ada bayi lalu diberi makanan orang besar seperti daging dan lainnya bisa saja langsung meninggal bayi tersebut meskipun makanan tersebut bergizi dan lezat. Begitu juga dengan ilmu.

  1. 9.       Sabar

Ilmu butuh kesabaran baik dalam mencarinya, mengamalkan dan mendakwahkan ilmu tersebut. Berkata Al Ashma’iyu, “Barangsiapa tidak pernah merasakan hinanya belajar barang sesaat maka ia akan berada dalam hinanya kebodohan selama-lamanya.”

  1. 10.   Menjaga adab

Seorang penuntut ilmu hendaknya menjaga adab dalam menuntut ilmu. Imam Malik pernah mengatakan pada seorang pemuda Quraisy, “Wahai saudaraku, belajarlah adab sebelum engkau belajar ilmu.

  1. 11.   Menjaga muru’ah (kehormatan)

Seorang penuntut ilmu hendaknya menjaga muruah. Jangan sampai seorang yang berilmu memiliki perilaku yang rendah.

  1. 12.   Mencari teman yang shalih dalam menuntut ilmu

Pengaruh seorang sahabat sangat penting bagi seseorang. Rasulullah bersabda, “Seseorang itu tergantung agama teman dekatnya, hendaknya salah seorang diantara kalian melihat dengan siapa berteman dekat” [HR Abu Dawud dan Tirmidziy]

  1. 13.   Menghafal, murajaah dan bertanya pada alim

Tiga aktifitas utama yang hendaknya dilakukan seorang penuntut ilmu:

–          Menghafal saat sendirian

–          Muraja’ah dan berdiskusi dengan teman

–          Bertanya pada guru atau seorang alim

  1. 14.   Menghormati orang yang berilmu

Salah bentuk menghormati ilmu adalah dengan menghormati ahlinya.  Rasulullah bersabda, “Bukan termasuk golongan kami orang yang tidak menghormati orang yang tua, tidak menyayangi orang yang kecil dan tidak mengetahui kedudukan/haq orang yang berilmu

  1. 15.   Mengembalikan permasalahan pada ahlinya

Salah satu jalan keselamatan adalah mengembalikan segala urusan pada ahlinya. Sebaliknya, salah satu sebab terjadinya fitnah adalah jika urusan diserahkan pada yang bukan ahlinya.

  1. 16.   Menghormati majelis Ilmu

Majelis ilmu adalah majelis yang mulia karena didalamnya dibacakan kalamullah dan sabda rasul. Tidak berlebihan jika dikatakan “Majelis ulama adalah majelis para Anbiya’.” Karena mulianya majelis ilmu maka para salaf dahulu sangat menghormati majelis ilmu, mereka selalu menjaga ketenangan dalam majelis ilmu.

  1. 17.   Melakukan pembelaan terhadap ilmu

Salah satu usaha untuk menjaga agama adalah dengan melakukan pembelaan terhadap ilmu. Jika orang-orang yang menyimpang tidak dibantah maka akan membahayakan kaum muslimin.

  1. 18.   Menjaga etika bertanya

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam bertanya:

–          Memikirkan kenapa bertanya. Sesungguhnya jeleknya maksud akan menghilangkan keberhakan ilmu.

–          Bertanya pada hal-hal yang bermanfaat. Suatu saat Imam Ahmad rahimahullah pernah ditanya tentang Ya’juj dan Ma’juj, apakah mereka muslim. Maka Imam Ahmad menjawab, “Apakah kamu telah menguasai ilmu (semuanya) hingga bertanya tentang hal ini??

–          Melihat kondisi syaikh yang mau ditanyai, jangan sampai bertanya saat ia sibuk dengan hal yang lain.

–          Mengemas pertanyaan dengan baik dan sopan.

  1. 19.   Memenuhi hati dengan kecintaan pada ilmu

Seorang yang menuntut ilmu dengan benar maka seharusnya hatinya dipenuhi kecintaan padanya. Hatinya tidak disibukkan dengan yang lainnya sehingga melalaikan dari ilmu.

  1. 20.   Menjaga waktu

Waktu adalah harta yang sangat berharga bagi seorang penuntut ilmu. Para salafus shalih dan ulama’ yang mengikuti mereka benar-benar menjaga waktu mereka. Bahkan sebagian mereka minta untuk dibacakan ilmu saat dia sedang makan atau bahkan saat buah hajat. Muhammad bin Abdulbaqiy Al Bazar rahimahullah mengatakan “Saya tidak menyia-nyiakan sesaat pun dalam usia saya untuk hal yang sia-sia maupun permainan.” Tidak mengherankan jika para ulama dahulu dapat melakukan hal luar biasa lainnya. Diantara mereka ada yang sampai dapat menulis 1000 jilid!! Ada juga yang sampai memiliki 7000 syaikh.

Sekian, semoga bemanfaat.

Disarikan dari kitab Ta’dzimul Ilmi karya Syaikh Shalih bin Hamd Al Ushoimiy hafidzahullah.

— Abu Zakariya Sutrisno. Riyadh, 26 Rabi’ul Awwal 1435H. Repost Artikel : www.assunnahriyadh.com

Kategori:Ilmu Tag:, ,
  1. Mohd Riduan Khairi
    Maret 23, 2014 pukul 7:18 pm

    Reblogged this on Abu Abdillah Riduan Khairi.

  2. April 17, 2014 pukul 9:07 am

    Sangat membantu artikelnya gan, semoga bermanfaat..

  3. Maret 18, 2015 pukul 1:57 pm

    Barokallahufikum.. bagus sekali postingannya.. Alhamdulillah manfaat.. (y)
    Ustad, ane punya blog yang insya Allah sunnah.. Monggo mampir wonten blog ane..
    Alamat : http://alfarhan-moslem.blogspot.com/
    MATA AIR SUNNAH
    Mengenal ajaran islam lebih dekat dan mudah

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: